Lima Tips Untuk Demo Perangkat Lunak yang Hebat

Apakah Anda perlu menutup penjualan, mengumpulkan umpan balik pengguna akhir, menunjukkan kemajuan kepada pelanggan Anda, atau hanya menjelaskan cara kerja produk Anda, cepat atau lambat, Anda perlu mendemonstrasikan produk perangkat lunak Anda.

Selama bertahun-tahun, saya memiliki kesempatan untuk melakukan ratusan demo kepada audiens dari berbagai ukuran. Saya juga berkesempatan menghadiri demo yang diselenggarakan oleh orang lain. Berikut ini merupakan 5 tip teratas yang saya pelajari selama dekade terakhir tentang demo.

Kelola Harapan Audiens Anda

Pernahkah Anda menonton film yang disukai semua orang dan keluar dengan sangat kecewa? Lebih sering daripada tidak, penonton bioskop merasa kecewa bukan karena gambarnya buruk, melainkan karena lebih buruk dari yang mereka perkirakan. Itu tidak memenuhi harapan mereka.

Best software for Women's Interests free

Demikian pula, jika orang-orang muncul ke demo dengan berpikir mereka akan melihat produk jadi, mereka berharap produk itu benar-benar bebas cacat, estetis, dan ramah pengguna. Mereka tidak akan terkesan misalnya dengan aplikasi berbasis Web yang berisi kesalahan ketik atau JavaScript jika mereka mendapat kesan bahwa itu akan ditayangkan dalam seminggu. Namun, jika mereka tahu sebelumnya bahwa Anda menampilkan prototipe sekali pakai, audiens yang sama ini akan jauh lebih lunak. Dan mereka dengan senang hati akan memberikan umpan balik yang sangat dibutuhkan untuk membantu Anda dengan pekerjaan Anda yang sedang berjalan.

Best application for Real Estate free

Mengelola ekspektasi audiens Anda sangat penting untuk demo yang sukses. Jika Anda ingin mereka menjauh dari presentasi Anda dengan senang hati, pastikan Anda menetapkan ekspektasi yang tepat sebelumnya. Jujurlah dengan mereka. Jangan mencoba menjual demo Anda secara berlebihan. Jual saja, dan coba kirim lebih.

Satu Apel Buruk Merusak Seluruhnya

Yang diperlukan untuk mengacaukan demo adalah satu orang. Jika seseorang mulai mengkritik secara negatif setiap widget di aplikasi Anda atau terus-menerus menyela Anda hanya karena dia suka mendengar suaranya sendiri, demo Anda akan menjadi bencana. Adalah tugas Anda untuk memastikan bahwa apel buruk ini tidak muncul di presentasi Anda.

See also  Perangkat Lunak Webinar Berkembang

Kecuali jika Anda mengadakan demo tertutup, sangat sulit untuk mengontrol siapa yang akan menghadirinya. Menghilangkan seseorang dari daftar undangan Anda tidak menjamin mereka tidak akan mendengar tentang demo Anda dari mulut ke mulut dan muncul begitu saja.

Berikut adalah beberapa cara untuk mengelabui apel buruk agar tidak menghadiri demo Anda:

  • Buat konflik penjadwalan untuk apel buruk itu. Pastikan mereka sedang sibuk, atau lebih baik lagi, di luar kantor saat demo Anda berlangsung.
  • Pesan dua demo terpisah. Undang orang-orang yang umpan baliknya sangat Anda hargai untuk demo pertama dan apel buruk untuk demo kedua. Lebih sering daripada tidak, setiap grup akan muncul di demo yang mengundang mereka masing-masing. Ketika tiba waktunya untuk demo kedua, lanjutkan dan berikan yang terbaik, atau jika Anda tidak punya waktu, batalkan saja.

Saya sangat menyadari bahwa kedua tip ini terdengar seperti kutipan dari Scott Adams’s Dilbert And The Way Of The Weasel, tetapi kecuali jika Anda merasa nyaman untuk memberi tahu rekan kerja, atasan, atau pelanggan Anda untuk tidak datang ke demo Anda, kedua opsi ini cukup banyak semua yang tersisa dengan Anda.

Lakukan Latihan Lari

Saya menghadiri demo minggu lalu yang diselenggarakan oleh CEO perusahaan rintisan lokal. Setelah bertemu dengannya di pameran dagang, dia berhasil meyakinkan saya bahwa perusahaannya telah mengembangkan teknologi yang dapat menyelesaikan salah satu kebutuhan klien saya. Oleh karena itu saya setuju untuk memberinya waktu 30 menit agar dia dapat menunjukkan kemampuan produknya.

Saya tidak perlu 30 menit untuk menyadari bahwa saya tidak ingin berbisnis dengannya. Yang saya butuhkan hanyalah 30 detik.

Orang ini bahkan tidak bisa masuk ke aplikasi berbasis webnya sendiri! Dia menghabiskan 10 menit pertama demo mencari kata sandi.

See also  Gunakan Perangkat Lunak Salin Game PS3 untuk Menyalin Game PS3

Selalu lakukan latihan pada sistem yang akan Anda gunakan selama demo sebenarnya. Anda mungkin tahu aplikasi seperti telapak tangan Anda, tetapi jika orang lain memiliki akses ke sistem demo Anda, siapa yang tahu seperti apa bentuknya. Mereka mungkin telah menghapus layanan, meningkatkan komponen, atau, seperti halnya CEO ini, mengubah kredensial pengguna tanpa memberi tahu Anda.

Kecuali jika Anda tidak keberatan terlihat bodoh, selalu lakukan latihan di sistem demo Anda sebelum mempresentasikannya kepada audiens Anda.

Perhatikan Detail

Ratusan demo yang saya lakukan selama bertahun-tahun telah mengajari saya bahwa orang lebih memperhatikan tampilan aplikasi daripada fungsinya. Perangkat lunak Anda mungkin solusi untuk kelaparan dunia tetapi jika anggota audiens Anda melihat kesalahan ketik di GUI Anda, dia akan menunjukkannya!

Pembaca sangat terganggu oleh konten yang dapat dibaca – dan itulah faktanya. Tangani dengan hati-hati meninjau teks pada antarmuka Anda dan grafis Anda. Jika Anda tidak punya waktu untuk meninjau dan menyelesaikan teks, gunakan Lorem Ipsum.

Lorem Ipsum memiliki distribusi huruf yang kurang lebih normal, sehingga membuatnya terlihat seperti bahasa Inggris yang mudah dibaca namun tidak mengganggu pembaca Anda. Saya sekarang mengembangkan prototipe baru secara ketat dengan Lorem Ipsum dan menambahkan teks aktual ketika dan hanya ketika saya punya waktu untuk menulis konten yang saya tahu tidak akan menjadi bahan diskusi di demo berikutnya. Saya sangat menyarankan Anda untuk melakukan hal yang sama.

Tunjukkan Bug (Jelas)

Perangkat lunak mengandung bug. Sesederhana itu. Siapa pun yang tidak setuju dengan pernyataan itu jelas sudah lama tidak bekerja di industri perangkat lunak. Meskipun terkadang kami mengupayakan produk bebas cacat, kenyataannya adalah sistem yang kompleks selalu mengandung cacat – bahkan jika tersedia secara umum.

See also  10 Gadget dan Teknologi Mendatang untuk Mengubah Dunia

Melakukan latihan sebelum demo Anda akan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan showstoppers, dan menggunakan Lorem Ipsum akan menangani detail seluk beluk yang sebaliknya akan mengalihkan perhatian audiens Anda. Tapi bagaimana dengan cacat lain yang dikaitkan dengan Hukum Murphy?

Jika bug yang jelas muncul dengan sendirinya selama demo Anda, tunjukkan!

Kemungkinan besar, audiens Anda sudah memperhatikan bug tersebut. Setiap upaya untuk menyembunyikannya akan memberi mereka kesan bahwa Anda tidak jujur. Akibatnya, mereka akan mulai bertanya-tanya apa lagi yang Anda coba tutupi.

Tunjukkan bug, jelaskan bahwa Anda memiliki solusi, nyatakan dengan percaya diri bahwa perbaikan akan diterapkan pada tanggal tertentu, dan lanjutkan. Perilaku tulus ini akan meyakinkan audiens Anda bahwa (a) Anda tidak mencoba untuk menyembunyikannya dan (b) cacat akan teratasi pada saat mereka menggunakan sistem Anda.

Saya tidak menganjurkan agar Anda berburu bug selama demo. Jika Anda dapat menghindarinya dengan cara apa pun, silakan lakukan. Tetapi jika cacat muncul selama presentasi Anda, jangan berpura-pura itu tidak ada. Satu-satunya orang yang Anda akan bercanda adalah diri Anda sendiri.

Kesimpulan

Di sana Anda memilikinya. Lima tips untuk demo perangkat lunak yang hebat.

  1. Kelola ekspektasi audiens Anda
  2. Pastikan apel yang buruk tidak merusak tandan
  3. Lakukan latihan lari
  4. Perhatikan detail dan gunakan Lorem Ipsum
  5. Tunjukkan bug yang jelas

Apakah 5 tips ini mewakili semua yang telah saya pelajari selama ratusan demo yang saya selenggarakan? Benar-benar tidak! Bagian tersulit tentang menulis artikel ini mungkin membatasi hingga 5 tips. Saya dapat dengan mudah memberikan 5 tips lagi seperti (a) mengendalikan situasi, dan (b) selalu memiliki rencana B. Tetapi tujuannya bukan untuk menunjukkan semua tips yang dapat membantu Anda. Hanya lima teratas!

Next Article Arts and Entertainment