Pengantar:

Dalam diagram jaringan tradisional, awan selalu mewakili tampilan yang cukup statis dari area virtual perantara di Internet. Itu pada dasarnya tidak memiliki fungsi nyata selain meneruskan data dari satu titik ke titik lain antara server di Internet dan klien tempat kami mengatur cloud untuk menjalankan aplikasi kami

Model komputasi awan mengubah ini sedikit. Alih-alih hanya menyediakan media bagi pesan untuk melewati antara klien dan server, ia mencoba menyediakan sejumlah layanan di dalam “awan” Internet itu sendiri. Layanan ini dapat berkisar dari penyimpanan, komputasi, aplikasi, dan bahkan sistem operasi lengkap. Semua tersedia sebagai layanan di Internet yang dapat Anda gunakan dan gunakan secara langsung. Konsep “Software_as_a_Servic” atau SaaS adalah salah satu kekuatan utama komputasi awan bersama dengan konsep lain seperti Web2.0, browser web, dan aplikasi seluler.

Tujuan Studi:

Best software for Sports free

1. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk virtualisasi lingkungan.

2. Lebih murah dalam konteks pemeliharaan server.

3. Sesuai permintaan menyediakan layanan aplikasi dan lain-lain.

Best application for General and News free

Metodologi:

Dalam makalah ini literatur yang relevan, informasi dan data telah digunakan dari buku-buku yang diterbitkan, majalah seperti PCQuest, DeveloperIQ, Computer Today, InformationWeek, situs web yang relevan, dll.

Teks:

Kami tidak dapat berbalik hari ini tanpa mendengar “Cloud Computing”. Jadi apa itu komputasi awan? Apakah barang lama yang sama dengan pembungkus baru? Komputasi awan adalah model pengembangan yang dimanfaatkan oleh TI untuk mengurangi biaya infrastruktur dan/atau mengatasi masalah kapasitas/skalabilitas. Ini adalah infrastruktur dan model penyebaran. Komputasi awan adalah tentang bagaimana aplikasi atau layanan disebarkan dan dikirimkan. Komputasi awan adalah model penyebaran yang memanfaatkan komputasi permintaan untuk menskalakan dan melayani aplikasi melalui model sumber daya bersama.

Apakah ada berbagai jenis awan? Ya, ada. Ada awan publik seperti Amazon dan Microsoft, dan akan ada juga awan pribadi. Karena komputasi awan berkaitan dengan bagaimana aplikasi dan sumber daya infrastruktur disediakan dan disampaikan, lokasi benar-benar tidak relevan dalam menentukan apakah suatu arsitektur adalah awan atau bukan.

Ada juga perbedaan antara model cloud; beberapa sangat berbasis virtualisasi dan kami menyebarkan aplikasi dengan mendorong gambar virtual dari aplikasi kami dan lingkungannya ke cloud menggunakan layanan web. Lainnya menyediakan platform tempat kami mengembangkan aplikasi dan yang kemudian dikemas dan disediakan sesuai permintaan melalui lingkungan kustom penyedia.

See also  Bisakah Cloud Computing Menghadapi Industri Kesehatan?

Skalabilitas adalah masalah dalam semua jenis pengembangan perangkat lunak dan komputasi. Dosis ini termasuk komputasi awan? Tentu saja, pada dasarnya ada dua jenis skalabilitas yang berbeda seperti horizontal dan vertikal. Skalabilitas horizontal berarti aplikasi dapat melayani banyak pengguna secara bersamaan, yang mudah dan salah satu manfaat komputasi awan. Itulah tugas penyeimbangan beban dan solusi pengiriman aplikasi dan harus ditangani oleh cloud. Lalu ada skalabilitas vertikal, yang berarti bahwa aplikasi terus bekerja secara konsisten saat beban meningkat, dan itu hanya mencatat sesuatu yang disediakan cloud.

Bagaimana dengan keamanan dalam hal komputasi awan? Cording yang aman adalah persyaratan mutlak untuk komputasi awan, seperti juga berbagai macam aplikasi dan keamanan lapisan jaringan dalam infrastruktur komputasi awan. Praktik pengkodean yang aman adalah cara terbaik untuk mencegah eksploitasi logika aplikasi dan akses tidak sah sementara firewall, firewall aplikasi web, solusi keamanan jaringan (IP) dan lapisan transport (TCP) semuanya diperlukan untuk mencegah sebanyak mungkin serangan menembus tepi luar dari awan. Akses jarak jauh yang aman ke aplikasi dan layanan di cloud, memungkinkan aplikasi yang lebih sensitif untuk dijalankan di cloud dan diakses dari mana saja sambil melindungi komunikasi.

Komputasi awan menawarkan sumber daya komputasi sesuai permintaan yang hampir tidak terbatas. Aplikasi kami sekarang hidup di platform baru – cloud komputasi. Di cloud, aplikasi kami memanfaatkan siklus prosesor, penyimpanan memori, dan bandwidth jaringan yang tampaknya tak terbatas bersama dengan kemampuan perangkat lunak yang luas. Aplikasi kami hanya membayar untuk apa yang mereka gunakan. Komputasi awan menawarkan berbagai layanan aplikasi dari platform baru-sistem operasi Internet yang cocok untuk solusi hemat biaya, dinamis, dan berskala Internet. Sistem operasi Internet menawarkan skala dan layanan yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan aplikasi perangkat lunak yang dinamis dan global.

See also  Pengembangan Aplikasi Seluler - Yang Harus Dilakukan dan yang Tidak Boleh Dilakukan

Dalam lingkungan cloud infrastruktur, situasinya sangat berbeda. Data dan kekuatan pemrosesan kami dapat dipindahkan dengan mudah dari satu lokasi ke lokasi lain, mungkin dengan berbagai tingkat kontrol akses fisik. Sistem virtualisasi yang mendasari beberapa penyedia infrastruktur cloud mungkin belum mampu memberikan jaminan yang kuat bahwa mesin virtual yang berbagi hyper vision sebenarnya terpisah dan kebal dari serangan. Penyedia cloud-khususnya, berbagai infrastruktur-cenderung menjadi layanan komputasi buram yang menawarkan sedikit visibilitas ke dalam arsitektur dan teknologi yang mendasarinya.

Komputasi awan adalah evolusi alami dari penyedia layanan aplikasi (ASP) dari akhir tahun sembilan puluhan dan strategi perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) dari tahun yang lebih baru. Vendor yang menyediakan layanan komputasi awan menyediakan pusat data yang diperlukan untuk meng-host lingkungan virtual bagi pelanggan mereka. Bisnis tidak lagi memerlukan pengeluaran modal yang sama untuk memulai dan menjalankan dan mereka dapat membeli sumber daya komputasi awan tambahan sesuai permintaan untuk memenuhi persyaratan peningkatan beban server atau periode puncak dalam bisnis mereka.

Masuk ke awan:

Saat ini kami dapat membuat aplikasi cloud melalui dua implementasi utama:

1- Amazon

2- Google

Amazon:

Amazon memiliki sejumlah penawaran cloud. Amazon EC2 (Elastic Compute Cloud) adalah penawaran yang memungkinkan pengguna untuk meminta “mesin virtual” di cloud. Setelah permintaan terpenuhi, pengguna dapat “menyediakan” server cloud virtual ini untuk menjalankan perangkat lunak apa pun yang mereka inginkan. Ini sepenuhnya dinamis dalam arti bahwa pengguna memiliki kendali atas berapa banyak contoh virtual yang ingin dia sediakan dan jalankan pada titik waktu tertentu. Server dapat menjalankan apa saja dari OpenSolaris, Linux hingga Windows Server 2003.

Layanan lain yang dimiliki Amazon termasuk S3 (Layanan penyimpanan sederhana) – layanan yang memungkinkan pengguna atau aplikasi menggunakan penyimpanan tak terbatas untuk file mereka dan SimpleDB sistem basis data terdistribusi yang dapat digunakan bersama dengan S3 dan EC2. Semua layanan ini tersedia melalui model pemrograman untuk memungkinkan pengguna akhir kemampuan untuk menggunakannya dalam aplikasi mereka sendiri juga.

See also  Panduan Ponsel Berbasis Android

Google:

Google menyediakan dua set layanan yang berbeda di dunia komputasi awan. yang pertama adalah Google Apps yang terkenal- kombinasi layanan yang dapat digunakan pengguna sebagai bagian dari domain mereka sendiri untuk mengaktifkan fungsi umum. Bagian berbeda dari jaringan Google- Gmail, Kalender, Talk, Sites, dan Documents- digabungkan menjadi penawaran paket yang dapat dilanggani oleh pengguna di suatu perusahaan. Hal ini memungkinkan pengguna untuk menyimpan data organisasi mereka di “cloud” Google dan membuatnya dapat diakses hampir di mana saja.

Layanan lain yang ditawarkan Google adalah mesin Aplikasi. Ini adalah kerangka kerja aplikasi online di mana pengguna dapat meng-host aplikasi mereka sendiri. Namun, Google App Engine hanya mendukung versi python terbatas sebagai kerangka kerja pemrogramannya. Ini juga memiliki database seperti konstruksi dengan bahasa seperti SQL untuk dapat digunakan untuk memprogram aplikasi.

Kesimpulan:

Ada banyak perusahaan lain di bidang ini juga-IBM, HP, Tenaga Penjualan-untuk menyebutkan beberapa saja, yang banyak berinvestasi dalam model komputasi ini. Karena komputasi awan mengurangi kebutuhan infrastruktur dan anggaran yang dibutuhkan perusahaan untuk meng-host aplikasi atau data mereka, model ini tampaknya semakin populer. Seseorang tidak perlu khawatir tentang pembelian dan penyediaan perangkat keras dan perangkat lunak yang mengintegrasikannya ke dalam jaringan dan masalah lainnya. Cukup minta layanan atau pembaruan yang kami inginkan dan itu dilakukan untuk kami secara transparan. Komputasi awan dapat membantu kami atau setidaknya mengelola biaya infrastruktur kami dengan lebih baik dan memungkinkan ketersediaan aplikasi dan data kami melalui Internet. Namun, seseorang harus dapat memastikan bahwa data tersedia kapan saja seseorang membutuhkannya dan memiliki perangkat lunak yang baik dan konektivitas tanpa batas ke layanan sangat penting dalam hal ini.

Referensi dan Daftar Pustaka:

1. InformationWeek Diterbitkan dari United Business Media

2. Dr. Dobb Diterbitkan dari United Business Media

3. PCQuest, Diterbitkan dari Mumbai

4. DeveloperIQ, Diterbitkan dari New Delhi

5. Komputer Hari Ini, Diterbitkan dari New Delhi

Felix Deepak Minj (HOD Information Tech. Shekhawati Group of Institution)

Next Article Insurance