10 Alat Teratas Untuk Pengembang Aplikasi Java

Saat ini, Java lebih populer daripada bahasa pemrograman lainnya. Ini juga merupakan bahasa pemrograman yang digunakan secara luas oleh pengembang untuk membangun aplikasi GUI desktop, aplikasi web, layanan web, dan aplikasi seluler. Tetapi para pengembang masih membutuhkan kerangka kerja, IDE, dan alat pengembangan yang kuat untuk menulis aplikasi di Java dengan cepat dan efisien. Setiap pengembang juga memiliki opsi untuk memilih dari banyak kerangka kerja Java, IDE, dan alat pengembangan sesuai dengan kebutuhan spesifiknya.

Ikhtisar 10 Kerangka Kerja Java, IDE, dan Alat Pengembangan yang Banyak Digunakan

1) MVC musim semi

Spring adalah salah satu kerangka kerja web Java yang matang dan populer yang tersedia di pasar. Selain mendukung paradigma pengembangan perangkat lunak model-view-controller (MVC), Spring juga menyederhanakan tugas pemrograman umum seperti integrasi database, pembuatan layanan web, dan keamanan. Pemrogram juga memiliki opsi untuk menggunakan Spring Boot untuk membuat aplikasi web Java yang dapat digunakan tanpa berurusan tanpa konfigurasi XML yang rumit. Spring Boot selanjutnya hadir dengan sejumlah fitur siap produksi seperti health check, metrik, dan konfigurasi eksternal. Versi terbaru dari kerangka lebih lanjut dilengkapi dengan alat baris perintah yang memungkinkan pemrogram untuk menjalankan skrip Groovy, dan aplikasi web prototipe dengan cepat menggunakan Spring.

Best software for Communications free

2) JavaServer Faces Technology (JSF)

Best application for Automotive free

Oracle telah mengembangkan JavaServer Faces Technology (JSF) sebagai kerangka web resmi Java EE. Kerangka kerja yang dikembangkan melalui proses komunitas Java membantu pemrogram untuk membuat antarmuka pengguna sisi server dengan cepat. Ini memungkinkan pengguna untuk membuat situs web dengan cepat dengan menjaga lapisan presentasi terpisah dari logika aplikasi. Pengembang bahkan dapat menggunakan tag komponen JavaServer Faces UI untuk menghubungkan logika aplikasi dan lapisan presentasi proyek tanpa menulis kode tambahan. Anggota komunitas juga menyediakan JavaServer Faces API baru secara berkala untuk menyederhanakan proses pengembangan aplikasi web Java.

See also  Pengantar Pemrograman Komputer dan Bahasa Pemrograman

3) Vaadin

Vaadin memudahkan programmer untuk menulis komponen sisi server dari aplikasi web satu halaman di Java. Pengembang juga dapat menggunakan Vaadin untuk mengembangkan UI web dengan HTML. Mereka selanjutnya dapat memanfaatkan Elemen Vaadin yang kuat yang berisi berbagai elemen HTML yang disesuaikan untuk aplikasi bisnis. Mereka bahkan dapat menggunakan komponen seperti bagan, kisi data, dan kotak kombo untuk memperluas pustaka Google Polymer. Alat yang disediakan oleh Vaadin Pro lebih lanjut membantu pengembang untuk membuat aplikasi web mereka lebih interaktif dan ramah seluler, serta mengurangi waktu pengkodean secara signifikan.

4) Perangkat Web Google (GWT)

Toolkit web dari Google membantu pengembang untuk membuat aplikasi web lebih responsif dengan mengkompilasi kode Java ke dalam JavaScript. Karena JavaScript didukung oleh setiap browser web modern, kompilasi meningkatkan aksesibilitas dan kinerja situs web. SDK GWD menyertakan kompiler dan server pengembangan, bersama dengan Java API dan widget inti. Komponen ini memungkinkan pengembang untuk menulis aplikasi sisi klien di Java, dan kemudian menyebarkan kode frontend sebagai JavaScript. Pada saat yang sama, kompiler GWT mengoptimalkan basis kode dengan menghapus kode mati dan mengurangi kemacetan kinerja.

5) Grails

Grails adalah versi Ruby on Rails untuk platform Java yang ditulis dalam bahasa pemrograman Groovy. Pemrogram dapat mengintegrasikan Grails secara mulus dengan Java Virtual Machine (JVM). Mereka juga memiliki opsi untuk memperluas dan meningkatkan kerangka kerja dengan membuat plug-in khusus atau menggunakan plug-in yang ada. Pada saat yang sama, mereka juga dapat memanfaatkan beberapa fitur lanjutan yang disediakan oleh kerangka kerja termasuk dukungan NoSQL, ORM terintegrasi, pemrograman asinkron, dan pemrograman meta waktu kompilasi. Pengguna juga dapat memanfaatkan bahasa khusus domain untuk menjalankan kueri, validasi, dan rendering markup.

See also  Panduan Lengkap Untuk Mempekerjakan Pemrogram Laravel Dengan Set Keterampilan yang Tepat

6) Mainkan Kerangka

Selain menjadi kerangka kerja web MVC, Play juga dirancang dengan fitur untuk menyederhanakan pengembangan layanan web. Kerangka kerja lebih lanjut mendukung beberapa bahasa pemrograman berbasis JVM termasuk Java dan Scala. Fitur seperti layanan stateless dan I/O asinkron membuat Play berbeda dari kerangka kerja web Java lainnya. Pengguna selanjutnya dapat memanfaatkan fitur penyegaran kode kerangka kerja untuk memeriksa dampak perubahan yang dibuat pada kode secara instan tanpa membangun kembali atau memulai ulang seluruh proyek. Play lebih lanjut memungkinkan pemrogram untuk memanfaatkan berbagai macam plug-in, alat pengujian, dan IDE sambil membantu pengembang untuk membangun aplikasi web yang dapat diskalakan.

7) Dropwizard

Sebagai kerangka kerja yang modern dan ringan, Dropwizard membantu pengembang untuk membangun dan menyebarkan aplikasi web dan layanan web Java. Lebih lanjut berfokus pada perekat antara berbagai komponen untuk memberikan pengalaman pengembangan terintegrasi untuk programmer. Versi terbaru Dropwizard selanjutnya memanfaatkan fitur-fitur baru yang disertakan dalam Java 8 untuk meningkatkan kompatibilitas dan keamanan aplikasi. Ini lebih lanjut memungkinkan pemrogram untuk memantau dan menilai perilaku kode di lingkungan produksi menggunakan pustaka Metrik.

8) Gerhana

IDE open source ditulis dalam Java, dan dirancang dengan fitur untuk menyederhanakan pengembangan berbagai aplikasi Java. Ini mendukung platform utama seperti Windows, Linux dan OS X. Pengguna dapat dengan mudah menyesuaikan Eclipse sesuai dengan kebutuhan spesifik mereka dengan menggunakan berbagai macam plug-in dan ekstensi. Mereka bahkan dapat memanfaatkan serangkaian fitur berguna yang disediakan oleh Eclipse termasuk Windows Builder, Editor dan Alat XML, Integrasi Maven, Penyedia Tim Git, Daftar Tugas Mylyn, dan Alat Pengembang Rekomendasi Kode.

9) NetBeans

See also  Bahasa Pemrograman Python Dianggap Lebih Baik Dari Bahasa Lain

IDE open source ditulis dalam Java, dan memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi desktop, web, dan seluler dengan Java. Selain bersifat lintas platform, NetBeans juga mendukung berbagai bahasa pemrograman selain Java. Pengguna selanjutnya dapat membangun berbagai aplikasi Java secara efisien dengan memanfaatkan fitur-fitur tangguh yang disediakan oleh NetBeans termasuk pengeditan kode yang cepat dan cerdas, alat pengembangan GUI, alat analisis statis, debugger, dan profiler. Selain itu, NetBeans memudahkan pemrogram untuk memperbarui aplikasi yang ada ke Java 8.

10) sumber

Meskipun merupakan IDE yang ringan, JSource hadir dengan fitur untuk memfasilitasi pengembangan aplikasi lintas platform dengan Java. Ini juga dikembangkan sepenuhnya dengan komponen Swing. JSource juga dirancang dengan fitur untuk membantu programmer membuat, mengedit, mengkompilasi dan menjalankan berbagai file Java secara efisien. Namun, ini mendukung penyorotan sintaks untuk beberapa bahasa pemrograman selain Java. Pemrogram Java juga memiliki opsi untuk mengintegrasikan JSource dengan kerangka kerja dan alat pengembangan Java lainnya yang banyak digunakan.

Secara keseluruhan, pengembang Java memiliki opsi untuk memilih dari banyak kerangka kerja, IDE, dan alat pengembangan. Tetapi setiap alat mungkin tidak melengkapi semua kebutuhan setiap proyek. Oleh karena itu, pengembang harus memilih alat pengembangan Java yang tepat sesuai dengan persyaratan masing-masing proyek. Dia bahkan dapat mempertimbangkan untuk menggabungkan kerangka kerja, IDE, dan alat pengembangan ini untuk meningkatkan fungsionalitas dan kinerja aplikasi Java.

Next Article Investing